Posted by : Alexander Tasik 16 Okt 2012



Mungkin sudah tidak banyak masyarakat tanah Minahasa atau Sulawesi Utara yang mau untuk mempergunakan bahasa asli Minahasa atau Sulawesi Utara, karena kebanyakan masyarakat Minahasa sekarang ini sudah tidak peduli lagi dengan bahasa asli tanah Minahasa. Faktanya sekarang ini masyarakat Minahasa lebih sering menggunakan bahasa Manado-Melayu, mungkin tinggal orang – orang  tua (opa/oma) yang masih menggunakan bahasa asli Minahasa.
Sekarang ini di sekolah – sekolah di Minahasa atau Sulawesi Utara, bahasa asli Minahasa sudah di hilangkan dari Mata Pelajaran. Padahal beberapa tahun yang lalu masih ada (waktu Admin masih SD masih ada itu Mata pelajaran namanya MULOK = Muatan Lokal) dalam mata pelajaran tersebut para siswa diajarkan budaya dan tradisi Minahasa terutama bahasa asli Minahasa. Tapi sekarang ini dari SD, SMP sampai SMA  Mata pelajaran tersebut sudah di hilangkan dan kebanyakan diganti dengan Mata pelajaran budaya/bahasa asing. Misalnya Mata Pelajaran Bahasa Jepang /Perancis. Padahal Bahasa Minahasa tersebut sangat penting.
 Pemerintah maupun Guru sekarang sudah melupakan bahwa bahasa Minahasa  adalah sesuatu yang sangat penting sebagai budaya asli masyarakat tanah Minahasa. Karena siapa lagi yang akan meneruskan bahasa kita ini.

 Ini ada beberapa arti dan istilah dibawah ini  yang dalam bahasa asli minahasa yang dapat menambah wawasan bagi kita semua.

Mari kita lihat bahasa asli pada beberapa kecamatan  misalnya :
 Kec.Tondano
                         LAKER = Banyak
MAEMOU = Mau pergi  
Kec.Langowan
                        KELIAN  =  Banyak 
MASALE MANGE  = Mau pergi
 Itulah keunikan bahasa asli Minahasa terdapat perbedaan antara beberapa kecamatan.
Di Minahasa terdapat tujuh bahasa sub. Etnis yang meliputi :
    1.    Dialek Tombulu 
    2.    Dialek Tondano
    3.    Dialek Tonsea
    4.    Totemboan
    5.    Dialek Tonsawangan
    6.    Dialek Ratahan, Panosakan
    7.    Dialek Bantik, Bentenan

Contoh  :

Bahasa Indonesia : Ubi jalar
Manado : Ubi maraya ,Batata
Tolour : Kapu maanap
Tombulu : Kapu karengan
Toutemboan : Wola'ang tana
Tonsea : Kapu madangow
UCAPAN BILANGAN/ MENGHITUNG (dipakai di semua daerah di Minahasa) :
Satu  : Esa
Dua : Rua(ruwa)
Tiga : Telu
Empat : epat(nepat)
Lima : Lima
Enam : Enem
Tujuh : Pitu
Delapan : ualu (walu)
Sembilan : Siuw
Sepuluh :  Mapulu (sangapulu)
Sebelas  : Mapulu Wo Esa

Duabelas : Mapulu Wo rua .Dst

Duapuluh : Ruangapulu
Seratus : Maatus
Seribu : Mariwu. Dst

Misalnya : Tujuh ribu lima ratus tiga puluh dua (7532) : Pitu nga riwu wo Lima nga atus wo Telu nga pulu wo rua(7532)
Inilah kata/kalimat Makatana yg sering digunakan di Minahasa :


> PAKATUAN WO PAKALOWIREN 
artinya Pakatuan = sampai tua
wo = dan/dgn
pakalowiren = selamat,sehat (terhindar dari yg jahat/yg jelek2)
jadi Pakatuan wo Pakalowiren = semoga umur panjang dan sehat sensa/sehat walafiat ( terhindar dari yg tdk diinginkan).


> I YAYAT U SANTI
artinya I yayat = angkat tinggi
U = itu
Santi = Perisai,
ungkapan ini dipakai pada masa perang merupakan ajakan perang,sekarang I yayat u santi = ajakan membangkitkan semangat persatuan bg seluruh warga Minahasa.


> MINAHASA
kata dasar Esa (mahesa) artinya satu (menyatu,bersatu) yg dulunya terbagi kelompok subetnik, sekarang Minahasa diartikan Persatuan. Dahulu Minahasa disebut Tanah Malesung = tanah yg berlembah dan bergelombang .


> KAWANUA
asal kata Wanua = wilayah pemukiman (desa,negara,daerah).Kata Kawanua sering dipakai orang yg ada di luar daerah/negara yg artinya teman satu kampung,satu daerah,satu keturunan.


> TONAAS  
Kata asal Ta"as ( nama pohon kayu besar/tinggi ).Tonaas ini dulunya menentukan diwilayah mana rumah itu dibangun dan menjaga keamanan maupun urusan perang yg disebut kepala/pemimpin adat /Pemerintahan


> KABASARAN
Tarian Kabasaran ini merupakan tarian keprajuritan tradisional Minahasa, yang diangkat dari kata; Wasal, yang berarti ayam jantan yang dipotong jenggernya agar supaya sang ayam menjadi lebih garang dalam bertarung.
Tarian ini diiringi oleh suara tambur dan / atau gong kecil. Alat musik pukul seperti Gong, Tambur atau Kolintang disebut “Pa ‘ Wasalen” dan para penarinya disebut Kawasalan, yang berarti menari dengan meniru gerakan dua ayam jantan yang sedang bertarung.
Kata Kawasalan ini kemudian berkembang menjadi Kabasaran yang merupakan gabungan dua kata “Kawasal ni Sarian” “Kawasal” berarti menemani dan mengikuti gerak tari, sedangkan “Sarian” adalah pemimpin perang yang memimpin tari keprajuritan tradisional Minahasa. Perkembangan bahasa melayu Manado kemudian mengubah huruf “W” menjadi “B” sehingga kata itu berubah menjadi Kabasaran, yang sebenarnya tidak memiliki keterkaitan apa-apa dengan kata “besar” dalam bahasa Indonesia, namun akhirnya menjadi tarian penjemput bagi para Pembesar-pembesar.


>WARANEI
 Pengawal/perajurit perang dibawah komando panglima Tonaas.Waranei skg diartikan orang yg terpilih/utusan.

Ini Link untuk mendownload Kamus Bahasa Minahasa Bahasa Tontemboan dialek Matana’i di link ini :

{ 4 komentar... read them below or Comment }

  1. Kabesaran/kawesaran dalam dialek tonsea berasal dari kata WESAR (WASAR dalam dialek Tombulu) yang artinya marah yang sangat/hebat dengan melompat lompat dan mata yang melotot. SARIAN Adalah pemimpin tari kabesaran/kawesaran yang tubuhnya dililiti semacam kain khusus(sari)..asal katanya dari kata SARI..sama seperti arti sari pada "nasijaha" yang dalam dialek Tonsea disebut SINARI..kata sari diberi sisipan IN ..bermakna diberi sari..dalam hal ini dibungkus dengan daun deikit/laikit..kiranya bermanfaat..Sighi Wengi Le'os...Tabea!

    BalasHapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. Nama negara qt INDONESIA kira" di ambil dari bahasa Tombulu ?
    ENDO NE SIA = AMBE JO PA DIA = ambilah dia.

    BalasHapus

- Copyright © 2013 arashi blog - Christian Video Karaoke - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -